<div style="background-color: none transparent;"><a href="http://www.rsspump.com/?web_widget/rss_ticker/news_widget" title="News Widget">News Widget</a></div>

Galian C Tak Berijin, Didemo Warga

334a6e48e9557e71dce063ca4cbb70e9Buahdua, Korsum

Aktivitas galian C tak berijin mengundang reaksi keras warga sekitar. Mereka mengecam atas kerusakan lingkungan yang ditimbulkannya, sehingga mereka menuntut agar perusahan galian tak berijin tersebut dihentikan aktivitasnya. “Kami, warga, khawatir atas kerusakan lingkungan. Tidak hanya akan putusnya sumber air, namun bahaya longsor pun akan mengancam,” demikian orasi yang dilakukan oleh Komar, wakil warga, dan kawan-kawannya.

Belum lama ini, Senin (28/6), sekitar 105 orang warga dari 5 desa di sekitar kawasan hutan lindung Gunung Tampomas mendatangi kantor Desa Cibitung, Kecamatan Buahdua. Mereka protes karena resah dengan adanya aktivitas galian liar. Mereka meminta perusahan galian CV. Usaha Jaya Abadi milik Unang Sastra Atmaja dihentikan. Apalagi dalam proses menggalian pasir itu menggunakan alat berat (beko).

Untuk mengantisipasi terjadinya anarki massa, maka Muspika Buahdua menempatkan warga pendemo dari 5 desa tersebut di ruangan Aula Desa Cibitung, guna melakukan musyawarah. Sebelumnya, mereka melakukan orasi dengan mengatakan tidak setuju jika perusahaan itu dalam proses penggaliannya menggunakan alat berat, bahkan mereka bilang tidak pernah mengijinkan dan tidak akan pernah memberikan ijin beroperasi.

Di samping itu, CV Usaha Jaya Abadi tidak memiliki ijin usaha (IUP). Dampaknya, terjadi kecemburuan sosial di masyarakat. “Kami, warga, meminta pemerintah Sumedang menindak tegas perusahaan galian yang tidak berijin, sebab tidak hanya sudah melanggar aturan Pemda, namun alam pun terancam. Sehingga, bagaimana pun kami, warga 5 desa, tetap tidak akan mengijinkan perusahaan itu beroperasi,” papar Komar.

Camat Buahdua dalam musyawarah tersebut mengatakan ia tetap berpihak pada masyarakat yang benar. Sementara, diakui bahwa perusahaan galian CV. Usaha Jaya Abadi milik Unang hingga kini tidak ada ijin operasi. Sesuai SK Bupati tentang pelaksanaan eksekusi IUP, persyaratan untuk permohonan, karena secara prinsip tidak memenuhi ketentuan, maka ditegaskan perusahaan itu belum dapat beroperasi.

Asep Permana, Kasi Trantib Kabupaten Sumedang, menegaskan pihaknya saat ini sedang menunggu putusan Majelis PK berdasarkan perundang-undangan yang berlaku. “PK tidak menangguhkan eksekusi, demi terwujudnya penyelenggaraan pemerintah yang baik, maka di kedepankan sikap kehati-hatian dalam mengambil kebijakkan agar tidak merugikan masyarakat luas serta tidak mengganggu ketertiban dan keamanan,” paparnya.

Berkaitan hal tersebut, lanjutnya, CV Usaha Jaya Abadi sudah melakukan kegiatan galian C secara liar. “Perlu kami ingatkan bahwa saudara Unang sebagai pemilik perusahaan itu hingga kini tidak memilki Ijin Usaha Pertambangan. Sehingga, jika kegiatan itu dilakukan kembali, maka telah terjadi suatu pelanggaran terhadap peraturan daerah, dan kami akan bertindak tegas dengan ketentuan yang berlaku sesuai Keputusan Sekretariat Daerah Sumedang nomor 50.3/621/HUK/2010 tentang pelaksanaan eksekusi,” pungkasnya. **[indang/yf]

Be Sociable, Share!

27 Responses to Galian C Tak Berijin, Didemo Warga

  1. Tatang Suryana says:

    Dalam peliputan berita hendaknya gunankan KODE ETIK JURNALISTIK. Pemberitaan yang tidak berimbang dapat merugikan banyak pihak. Bersihkan Media dari jurnalistik yang memberitakan fitnah, putar balik fakta dan adu domba masyarakat. Jangan mempekerjakan jurnalis yang avonturir dan mencari keuntungan pribadi. Bagaimana Sumedang mau maju kalau dirusak oleh jurnalis yang tidak berkualitas ?????

  2. asep says:

    suhindang, ai ngajieun berita teh sing bener!!!!!
    ai sia nyaho heunteu masalah sabenerna??????
    sanajan aing lain urang cibitung tapi aing nyaho masalah sabenerna. lahan nu digali ku cv uja lain hutan lindung tapi tanah milik adat.
    kuwu didi (kuwu cibitung) oge ngagali liar, atuh teu di beritakeun.

    hayang nyaho masalah nu sabenerna????
    awalna si ade uup (cilumping) hayang duit ti pengusaha tapi cara na salah kalah ka ngahalangan jeung suhenda (tukang keusik sumber).
    tapi si ade uup tungtung na ngajedok saentas di gedor ku urang golkar nya eta pa adang (alm).
    geus eta diteruskeun ku si komar, doyot (alm) jeung anak na mulyadi dibekingan ku ade solihin minantu na doyot nu jadi polisi di polda nepi ka ayeuna.
    komar, doyot, mulyadi tujuan ngahalangan beko nya eta arek ngajual tanah rakyat ka pengusaha keusik cimalaka jeung bandung.
    basa masih hirup doyot muntang na ka yaya widarya (pdip/ ayeuna ketua dprd) jeung ka dokter nuroni (sumedang) ameh bupati milu ngahalangan haji uja.

    suhindang, ai sia nyaho heunteu panitia pengadaan tanah keur sma difitnah korupsi, haji uja difitnah ngajual tanah wakaf keur sakola nepi di pariksa ko polres????? nu mitnah na kelompok anti beko doyot, mulyadi, kuwu didi jeung ade solihin (minantu doyot).
    lamun hayang nyaho tanya pak oon sanusi jeung mantan kades buahdua kuwu harmaen!!!!!!

    kade bisi sia doraka ka haji uja……..

  3. tatang suryana says:

    kalo bikin berita yang bener dong…………. !!!! bagaimana koran mau laku dan dibaca orang kalo isi beritanya berat sebelah, memfitnah orang atau pihak tertentu, memprovokasi dan mengadu-domba masyarakat. KORSUM sekarang menjadi trade mark yang mempermalukan PEMKAB dan MASYARAKAT KABUPATEN SUMEDANG. banyak orang yang menonton loh !!!!!!!

  4. bambang permadi says:

    Benarkah berita tersebut diatas benar-benar terjadi demo warga ??? Siapa wartawan yang meliput berita tersebut ????
    Ada motivasi dan kepentingan apa terkait berita tersebut ????

    Agar menjadi perhatian pimpinan/redaksi KORSUM, kami menyarankan :

    1. supaya dilakukan peliputan dan pemberitaan ulang karena, berita tersebut diatas adalah bukan demo warga tetapi rapat desa yang direkayasa seolah-olah demo warga.
    2. konfirmasi kepada banyak pihak karena Saudara KOMAR adalah seorang provokator dan orang luar desa CIbitung. Yang motivasinya menjadi calo tanah dan ingin merebut lahan galian pasir warga desa Cibitung.
    3. coba wawancara pengusaha galian dan para pemilik tanah galian.
    4. ada beberapa pihak yang terlibat dalam permainan galian C di desa Cibitung :
    a. SEKDA KABUPATEN SUMEDANG AAA menjadikan komoditas politik dalam rangka PILKADA 2013. Beliau mau mencalonkan diri menjadi Bupati Sumedang dengan salah satu komoditi politik adalah Kasus Galian C Cibitung.
    b. KASETUM POLDA JABAR AKBP AS, mau menjadi Wakil Bupati Sumedang berkolaburasi dengan SEKDA SUMEDANG sekarang, yang kebetulan AKBP AS adalah orang dari CIbitung.

    Satu hal yang lain bahwa kenapa KADES CIBITUNG DIDI KRISTIAN melakukan penggalian pasir dan batu di lokasi Blok SITU Desa Cibitung secara LIAR tidak ditindak secara hukum ???? Kenapa tidak diberitakan di KORSUM ?????

  5. bamabang permadi says:

    Samapai Kapan KORSUM memberitakan Kebohongan ????? BERHENTILAH BERBOHONG !!!!!!!!!!!!!

  6. bambang permadi says:

    BOHONG TERUS SAMPAI MATIIIIIIIIIII !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  7. Cece Kasep says:

    Pulisi deui nu jadi beking ??!!!!! Capek dech…

  8. redaksi says:

    Terima kasih atas informasinya, dan untuk melengkapi berita selanjutnya kami mohon kesediaannya untuk kami konfirmasi, dan dijadikan narasumber, untuk selanjutnya bisa menghubungi ke redaksi koran sumedang jln. Budi asih No. 6B (Belakang Penjara) Sumedang

    terima kasih

  9. Edi gondrong says:

    pulisi tea atuh…. ngumpul di sisi

  10. billy says:

    asep,bambang jeung tatang sia kabeh ge sarua dedengkotna haji rusja matakna sia teh jadi urang cibitung hela meh maneh nyaho kaayaan nu sabenerna..aing urang cibitung nu nyaho timimitina haji uja mah lain urang cibitung KTP cibitung wae ge teu gabegeun tong so jaradi pahlawan bari jeung teu nyaho nu sabenerna…sia mah kabeh oge sarua tukang minah,,nu puguh mah sia nu teu karagean duit…

  11. deden says:

    HaLLooo BILLY………

    kumaha masih keneh boga beas di imah ?????
    ari teu boga beas mah balik bae ka parakanmuncang atawa ka trusmi !!!!!!

    sia teh andar-andar !!!!! keur di kadipaten bae siah teh dipecat ti sakola. hahahahahahaha…….

    di lembur maneh jelma arapaleun ka sia jeung saha sia jeung kalakuan sia !!!!!! hahahahahahahaahha………..
    sia teh keur dilalajoan ku loba jelma !!!!!!!

    sabaraha sia dibayar keur ngagorowok urusan batur ?????? ulah pipilueun urusan batur !!!! urus bae urusan pribadi sia !!!! ngagorowok “atas nama masarakat”, masarakat nu mana ? da sia teh andar-andar !!!!!!!!

    —- 86 —-

  12. BETA says:

    heh BILLY……….

    KUMAHA RASANA DICABOK URANG SUMBER ???????
    HAYANG KENEH ???????

    HAHAHAHAHAHAHAH……..

  13. WAWAN says:

    bILLY TONG ngaLEUBokan duit sakola !!!!! BiSi DORAKA ka NarRaka JahAnaM !!!!!

  14. deden says:

    BIANG KEROK DESA CIBITUNG : MULYADI.

    TEWAK !!!!!

  15. Didindidin says:

    kalo begini cerita nya harus ada musyawarah dan kesepakantan, Green

  16. CECEP says:

    salah sahiji conto : PENJAJAHAN MATARAM JILID II DI KABUPATEN SUMEDANG !!!

  17. teh leni says:

    Memprihatinkan… kok rakyat Sumedang bisa diadu domba oleh pemimpinnya sendiri.

  18. supriatna says:

    awas jeung ati-ati si Mulyadi ngabogaaan ajian BATU KARANG ! LAWAN !!!

  19. adhenasange says:

    kalo toh ada dampak baiknya buat buahdu sih boleh aj, tp kalo kebanyakan dampak negatif nya mendingan jangan deh,,,,,
    jangan rusak buahdua dong

  20. Dewi Anjani says:

    Masa orang buahdua bisa dipengaruhi oleh KERIS SIBAGAWAT punya si Mulyadi bin Doyot !!!!! Sadarlah bahwa masarakat buahdua diadu domba Mulyadi dan Oknum Pamen Polisi. Blegug !!!!!

  21. Aceng says:

    SKOR 4 – 0 !!!!!! KEOK DEUI………. KEOK DEUI ……..!!!!
    NUSANTARA KEUR LALAJO BUAHDUA NU ACAK2 SI MULYADI JEUNG SI SOLIHIN !!!!! KADE EUY …..!!!! SING WASPADA !!!!

  22. Achmad Syahroni says:

    Ujung-Ujungnya Pak Don dan keluarga pengen masuk ke Cibitung dan mau usaha gali pasir. Liat aja di Cibitung sudah bikin Villa. Ini Fakta loh !!!

  23. Jagat Dewa Bhatara says:

    Hai…………… Apakabar MAFIA PASIR SUMEDANG ?
    Mau buat GERAKAN apalagi di Desa Cibitung ?
    Jangan cuma membuat GERAKAN BAWAH TANAH !!! tampilalah ke muka secara jantan…………. PENGECUT !!!!

    Innalillahi wa innalillahi rojiun MULYADI bin DOYOT UDAYAT !!!

  24. Himbauan says:

    Yth. Redaksi KORSUM dan jajarannya.

    Supaya melakukan liputan investigasi ke Desa Cibitung, Kec. Buahdua, sehubungan kepemilikan JENGLOT oleh saudara Haji MULYADI, SH bin Haji DOYOT UDAYAT. Informasinya JENGLOT tersebut berasal dari Cirebon. Lakukan wawancara kepada yang bersangkutan secara menyeluruh, transparan dan ilmiah.

    Kami berharap KORSUM memberikan kontribusinya dalam Pemberantasan KLENIK dan Kemaksiatan serta membantu masyarakat melawan Keresahan Sosial yang disebab oleh PROVOKATOR yang melakukan provokasi, agitasi dan pemutarbalikan fakta, yang merusak nama baik dan kehormatan Kabupaten Sumedang, di mata masyarakat Indonesia dan Dunia.

    Terima Kasih.

  25. Hello...... says:

    Tararahu…………. Tahu….. Kumaha daramang kang ???
    Mana lagi liputan tentang Galian Pasir Desa Cibitung ? kok jadi pada diam ??? Nusantara memantau loh !!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Powered by WordPress | Designed by: suv | Thanks to toyota suv, infiniti suv and lexus suv