<div style="background-color: none transparent;"><a href="http://www.rsspump.com/?web_widget/rss_ticker/news_widget" title="News Widget">News Widget</a></div>

Praktik Ala Medis Diduga Liar

Cimalaka, Korsum

Berawal dari banyaknya isu yang menyebutkan bahwa di wilayah Desa Licin, Kecamatan Cimalaka, ada klinik pengobatan yang berpraktik secara medis yang dilakukan oleh  Hj. Tati yang disinyalir bukan petugas medis legal. Namun dalam menjalankan praktiknya, Hj. Tati melakukannya bak seorang dokter spesialis, sehingga praktik medis tersebut diduga praktik liar karena selain tidak memasang papan nama jenis Balai Pengobatan atau klinik, juga tidak mencantumkan papan nama dokter praktek.

Korsum mencoba untuk menggali permasalahan ini dengan mendatangi klinik tersebut. Namun, menurut keterangan dari salah seorang pegawai klinik tersebut, ibu Hj. Tati sedang tidak ada di tempat. Dan meskipun ia ada di klinik maupun di rumahnya, ia tidak akan bisa ditemui para wartawan yang akan menemuinya. Pengawai itu malah menyuruh Korsum  untuk menemui Syamsudin di kantor Samsat. “Ibu Haji sudah trauma menghadapi wartawan, yang awalnya ingin konfirmasi tetapi akhirnya suka ada ancaman. Sehingga, setiap wartawan yang datang selalu diarahkan agar menemui Bapak Haji. Tanyakan saja H. Syamsudin Yusuf,” tutur pegawai tadi.

Namun, ketika ditemui di Kantor Samsat, Jum’at (27/5), H. Syamsudin mengatakan ia hanya bertanggung jawab sebagai suami Hj. Tati. “Ini adalah Kantor Samsat, bukan klinik. Lebih baik kalau konfirmasi urusan klinik sama Ibu Hajah saja karena ia lebih paham tentang klinik. Dan, jika konfirmasi mengenai STNK (Surat Tanda Nomor Kendaraan Bermotor) saya siap,” tegasnya.

Setelah beberapa kali melakukan penelusuran mengenai hal tersebut, berbagai keterangan pun akhirnya didapatkan Korsum. Dari beberapa pasien diketahui bahwa berbagai penyakit dapat diobati oleh Hj. Tati, termasuk operasi bedah. Hal ini dituturkan salah seorang pasien asal Karawang yang menderita penyakit prostat.

Ditemui di RSUD Sumedang beberapa waktu lalu, pasien tersebut mengatakan bahwa sebelum ia dibawa ke Rumah Sakit, awalnya ia berobat ke klinik Hj. Tati dengan membayar Rp 4,3 juta untuk biaya operasi. “Tetapi, setelah disuntik dan dipasang selang oleh Ibu Haji, saya diantarkan ke RSUD dengan menggunakan mobil miliknya. Sebelumnya, uang itu dikembalikan lagi ke saya Rp 1 juta. Kata Ibu Hj. Tati, nanti bertemu di Rumah Sakit, sebab Hj. Tati sendiri yang akan melakukan operasinya. Sedangkan, saya berobat ke Sumedang berdasarkan informasi dari teman yang pernah dioperasi di knilik itu hingga sembuh,” tuturnya panjang lebar.

Namun, di RSUD pasien tersebut hanya tinggal semalam meski belum sembuh, pasien itu memilih kembali ke Karawang karena Sumedang terlalu jauh dari tempat tinggalnya. Lagi pula, di Karawang banyak Rumah Sakit. “Uang itu sudah dikembalikan, namun dipotong Rp 250 ribu. Alasannya untuk biaya selama di klinik,”  ungkapnya ketika dihubungi Korsum lewat telepon, Jumat (28/5).

Selain itu, ada salah satu pasien asal Bandung, yang juga tidak mau disebutkan namanya, yang hingga kini masih dalam perawatan. Ia mengaku baru kemarin dioperasi karena menderita penyakit wasir, dan hingga kini masih dalam perawatan. “Mertua saya dulu pernah dioperasi di sini karena menderita kencing batu, dan setelah dioperasi hasilnya baik, tidak ada keluhan. Bahkan, habis dioperasi di klinik ini tidak dijahit tetapi dilem,” tutur seseorang yang mengaku keluarga pasien tersebut.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sumedang, Agus S. Rasidi, menjelaskan bahwa harus dilihat dulu izinnya. “Jika berbentuk Balai Pengobatan (BP), klinik tersebut harus ada dokternya, atau minimal di bawah pengawasan seorang dokter yang sudah mendapatkan izin praktek,” ujarnya ketika dikonfirmasi Korsum lewat telepon genggamnya, Jum’at (28/5).

Namun demikian, lanjutnya, BP juga hanya boleh melayani pelayanan dasar. Boleh operasi namun sebatas operasi kecil seperti kutil dan lain-lain. Jika pasien harus dioperasi besar, mesti dirujuk ke dokter spesialis atau rumah sakit. “Tapi, jika klinik tersebut berupa alternatif biasanya izinnya dari Pakem Kejaksaan. Yang mengawasinyapun dari pihak Kejaksaan. Aturannya sangat berbeda dengan aturan kedokteran,” tambahnya.

Dugaan Menjadi Calo Pasien Rumah Sakit

Dari beberapa keterangan dari sumber Korsum, didapat keterangan bahwa praktek medis di klinik tersebut sudah lama dilakukan. Namun aneh, dari klinik tersebut sering dibawa pasien ke Rumah Sakit tanpa rujukan baknya pasien biasa. Sehingga, disinyalir bahwa klinik itu hanya bertindak sebagai calo Rumah Sakit tersebut.

Dulu, lanjut salah satu sumber, yang mengoperasi pasien itu adalah petugas rumah sakit, dan tempatnya pun di rumah sakit. Namun, sekarang beberapa hal yang bisa ditangani, termasuk operasi besar, dilakukannya sendiri. “Diduga ada kerjasama dengan dokter di RSUD, karena apa yang dilakukan oleh Hj. Tati sebetulnya sudah lama diketahui, namun pihak rumah sakit seolah-olah tutup mata,” ungkap sumber tersebut. Ditambahkan dari keterangan salah seorang suster di RSUD mengatakan bahwa Hj. Tati memang sering membawa pasien yang tidak tertangani olehnya.

Sementara itu, Direktur RSUD Kabupaten Sumedang, Hilman Taufiq, menjawab pertanyaan Korsum seputar adanya dugaan calo pasien RSUD tersebut, melalui pesan pendeknya hanya mengatakan bahwa dirinya akan mengecek terlebih dahulu. Karena kebijakan RSUD sendiri menurut Hilman tidak ada calo pasien, dan yang paling penting RSUD tidak boleh menolak pasien apapun penyakitnya. “Kalau ada info seperti itu, nanti saya cek,” katanya, Jum,at (28/5).

Namun, ketika ditanyakan adanya dugaan melakukan operasi besar di klinik, apalagi tidak ditangani oleh dokter, menurut Hilman, berdasarkan Undang-Undang, teu maci (tidak boleh, red). **[Asep Nandang/Dodoy Dokkil]

Be Sociable, Share!

9 Responses to Praktik Ala Medis Diduga Liar

  1. beni Qustamina SBA, S.Sos says:

    selama 3 bulan mencari pengobatan buat Ibu, mulai diagnosa, scaning, endoscopy selanjut kita hanya pasrah ternyata kecanggihna ilmu kedokteran saja tidak cukup membuat ibu sembuh. Saya merasakan penderitaannya. Bertemu ibu Hajjah memberikan solusi disaat kami pasrah menunggu waktu. Alhamdulillah smakin hari ibu smakin membaik…. smoga amal dan ilmu yang ibu miliki menjadikan suri tauladan.

    • Nur says:

      Peraturan memang seperti itu tapi bagi kami dengan adanya balai pengobatan ini lebih membantu, dengan biaya yg agak murah, bagi kami ini adalah solusi. Tolong kepada pemerintah yg berwajib selama biaya pengobatan di RS masih mahal jangan memutus harapan ini.

    • Erni says:

      Ibunya sakit apa? Sekarang sudah sembuh?

    • Irfan says:

      Saya berencana membawa ibu saya berobat di balai pengobatan ibu HJ.tati..
      yang saya mau tanyakaan bagaimana tata cara pengobatan di sana ?

  2. Irfan says:

    Saya berencana membawa ibu saya berobat di balai pengobatan HJ,tati…
    bagaimana si tenteng pengobatan disana?
    tolong info nya yah

  3. Romo Kundal says:

    Operasi yg dilakukan gak jelas pake teknik dan metode apa. Sy lihat……1/2 mistik …..dan 1/2 lagi hipnotis agar pasien gak bisa macam2 karena sdh nyetor uang. Kalo mau berobat yg benar ya…ke dokter…ke rumah sakit. Kalo mau nyetor dan kehilangan duit…ya ke klinik sumedang ini. Heheheheeh

  4. risma says:

    Benar, Klinik Nipu. saudara saya salah satu korbannya. Uang 10 juta melayang. Harus segera diamankan sebelum banyak korban !!!!!

  5. Vanda V.Alhusain says:

    info yg saya dengar ibu ini melakukan operasi kpd pasien tanpa ada darah yg keluar? sepertinya berhubungan dengan hal2 ghaib ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Powered by WordPress | Designed by: suv | Thanks to toyota suv, infiniti suv and lexus suv